Ruangguru Rilis Versi Situs Web, Permudah Siswa Akses Materi Tanpa Aplikasi

Ruangbelajar Web dapat diakses melalui komputer dengan berbagai sistem operasi, tablet, maupun smartphone

Ruangguru meresmikan Ruangbelajar web, versi situs untuk permudah pelajar dari jenjang SD hingga SMA/K mengakses seluruh konten Ruangguru. Sebelumnya, Ruangguru baru bisa diakses melalui aplikasi mobile.

Ruangbelajar Web ini hadir untuk para pengguna yang sebelumnya mengalami keterbatasan saat menggunakan versi aplikasi Ruangguru. Sebab, aplikasi Ruangguru tidak dapat didukung saat diakses melalui Google Chrome dan belum optimal jika diakses melalui tablet. Pengguna tidak perlu mengunduh aplikasi apapun untuk mengakses materi belajar.

Saat ini, pengguna dapat mengakses Ruangbelajar Web melalui laptop dengan sistem operasi apa pun, mulai dari Mac, Windows, Chromebook, ataupun tablet dan smartphone. Seluruh preferensi pengguna saat belajar kini dapat diakomodasi oleh Ruangbelajar Web.

More Coverage:

[Video] Dukungan Binar Academy untuk Talenta Digital Indonesia

“Kebutuhan pengguna selalu menjadi pertimbangan utama kami dalam proses pengembangan produk. Kami menghadirkan Ruangbelajar Web dengan tujuan mengakomodasi kebutuhan dan preferensi pengguna yang bervariasi, termasuk pilihan perangkat untuk belajar. Melalui Ruangbelajar Web, kami juga ingin memberikan opsi platform belajar yang mudah digunakan, baik bagi pengguna lama maupun baru,” ucap AVP K12 Product Ruangguru Stephanie Hardjo dalam keterangan resmi, Jumat (1/7).

Dia melanjutkan, sebagai edtech, perusahaan akan terus berinovasi menghadirkan pengalaman belajar yang optimal bagi penggunanya. Ke depannya, akan lebih banyak inovasi, baik berbentuk produk maupun program, khususnya untuk menyambut momen tahun ajaran baru.

Akses jaringan terbatas

Menurut tulisan yang dimuat di blog Bank Dunia, ekonomi digital yang berfungsi dengan baik membutuhkan akses internet yang luas dan berkualitas tinggi. Meskipun penggunaan internet di Indonesia telah meningkat hampir empat kali dalam dekade terakhir, setengah dari populasi orang dewasa Indonesia masih belum dapat mengakses internet.

Selain itu, hampir semua pengguna internet di Indonesia mengakses melalui perangkat seluler. Meskipun internet seluler (3G/$G/LTE) menjadi layanan yang paling banyak digunakan, tapi kualitasnya masih tidak setara dengan internet kabel, baik dalam hal kapasitas, kualitas layanan, kinerja bandwidth, dan efisiensi biaya.

More Coverage:

Pingtar Andalkan Chatbot untuk Pembelajaran Pemasaran Digital

Aktivitas belajar jarak jauh selama pandemi Covid-19, menyoroti keterbatasan internet seluler di mana jutaan siswa dan guru di seluruh Indonesia merasa bahwa paket data seluler mereka tidak memadai dan sangat mahal. Akses internet berkualitas tinggi seperti ini menghambat masyarakat dalam menggali kemampuan produktifnya untuk memetik manfaat ekonomi digital sepenuhnya. Hal ini memberikan dua tantangan utama, yaitu bagaimana membuat akses internet kabel menjadi universal dan meningkatkan kualitas internet.

Meningkatkan cakupan jaringan serat optik adalah solusi yang penting, namun tidak cukup. Di saat investasi oleh penyedia layanan swasta, bersama dengan proyek-proyek pemerintah seperti Palapa Ring untuk meningkatkan konektivitas dan ketersediaan layanan di seluruh kabupaten di Indonesia, ternyata jumlah pelanggan internet tidak meningkat secara paralel. Hanya 26% rumah yang memiliki akses ke penyedia internet kabel yang berlangganan layanan ini.

Rendahnya tingkat berlangganan sebagian besar disebabkan oleh masalah biaya dan kualitas. Harga paket data seluler Indonesia relatif terjangkau dibandingkan dengan paket serupa di negara tetangga, namun hal ini tidak berlaku pada paket internet kabel.

Dalam peringkat ITU 2019 untuk biaya berlangganan internet kabel, Indonesia berada di peringkat 131 dari 200 negara dan wilayah yang diamati dalam hal keterjangkauan biaya. Hal ini menegaskan bahwa Indonesia adalah salah satu pasar internet kabel yang paling mahal. Hampir separuh rumah tangga Indonesia (44%) menyebut biaya tinggi sebagai alasan utama mereka tidak berlangganan layanan internet kabel.

More Coverage:

[Video] Berkunjung ke Kantor Sekolah.mu

Selain biaya yang mahal, kualitas layanan internet di Indonesia termasuk yang terendah dibandingkan dengan negara tetangga di ASEAN. Indonesia mencatat kecepatan download internet seluler paling lambat kedua (17,24 Mbps), sedikit di atas Kamboja (16,4 Mbps). Untuk kecepatan internet kabel, Indonesia paling lambat ketiga di ASEAN, setelah Kamboja dan Myanmar.

Oleh karenanya, saat mengakses internet, apalagi untuk pembelajaran jarak jauh butuh dukungan platform yang dapat diakses melalui berbagai metode. Situs itu sendiri jauh lebih simpel, bahkan lebih ringan dibandingkan aplikasi laptop. Hal ini mengingat aplikasi laptop memiliki kustomisasi fitur yang unik, sehingga kebutuhan penyimpanan data pengguna dan aktivitasnya pun jauh lebih kompleks membutuhkan server yang jauh lebih besar, sekelas cloud hosting.

Application Information Will Show Up Here
Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter
Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again