1. Startup

Rencana Bisnis Glints di Indonesia Usai Dapatkan Pendanaan Seri D 742 Miliar Rupiah

Glints saat ini telah memberdayakan lebih dari 6 juta talenta dan membantu 50 ribu perusahaan di 6 negara di Asia Tenggara

Platform pencarian kerja dan pengembangan karier Glints mengumumkan telah mendapatkan pendanaan seri D senilai $50 juta atau setara 742 miliar Rupiah. DCM Ventures, Lavender Hill Capital, dan investor sebelumnya PERSOL Holdings memimpin putaran investasi ini.

Sejumlah investor juga mendukung pendanaan ini, di antaranya Endeavor Catalyst dan investor sebelumnya termasuk Monk’s Hill Ventures, Fresco Capital dan Binny Bansal, salah satu pendiri Flipkart.

Dana segar akan difokuskan penguatan basis bisnis di Filipina, sekaligus memperkuat tim teknis yang mereka miliki dengan fokus pada pengembangan unit layanan di dalam platform.

"Misi kami adalah memberdayakan 120 juta profesional muda di Asia Tenggara dalam mewujudkan potensi mereka. Kami juga percaya bahwa karier seseorang adalah sebuah perjalanan, dan ekosistem talenta perlu dibangun secara keseluruhan untuk mendukung para profesional berbakat ini dalam hal pengembangan karier dalam hidup, dan bukan hanya pencocokan pekerjaan sekali," ujar Co-Founder & CEO Glints Oswald Yeo.

Also Read:

Dapat Dukungan Init-6, Algobash Suguhkan Platform Perekrutan Programmer Terkurasi

Didirikan di Singapura pada tahun 2013, Glints saat ini telah memberdayakan lebih dari 6 juta talenta dan membantu 50 ribu perusahaan. Saat ini mereka telah beroperasi di 6 negara, termasuk Indonesia, Malaysia, Singapura, Vietnam, Filipina, dan Taiwan.

Fokus bisnis di Indonesia

Secara terpisah Co-Founder & Country Manager Glints Steve Sutanto mengatakan, di Indonesia basis pertumbuhan pemberi kerja mencapai 4x yoy. Saat ini Glints telah bekerja sama dengan sejumlah perusahaan seperti IKEA, Kawan Lama Group, BCA Digital, dan lainnya. Di sisi talenta aktif di platform, Glints juga melihat peningkatan 2x yoy dengan total 2,3 juta profesional muda terdaftar.

"Kami ingin terus mengembangkan basis pemberi kerja dan talenta di Indonesia. Untuk para profesional, kami terus berinovasi dan menyediakan alat dan sumber daya saat mereka tumbuh dalam karier mereka. Ini termasuk perluasan mentor, kursus peningkatan keterampilan, dan anggota komunitas," imbuh Steve.

Model bisnis Glints dijalankan melalui sejumlah layanan utama, seperti Recruitment, Managed Talent, JobSearch, ExpertClass dan Community. Perusahaan pengatakan, pendapatan tahunan dan laba kotor tumbuh 2,5x lipat dibandingkan dengan periode yang sama di tahun lalu. Sekaligus melanjutkan tren pendapatan tahunan yang tumbuh dengan persentase tiga digit.

Proposisi nilai yang ditawarkan

Also Read:

CEO Atma Mengungkap Permasalahan Sistemis di Proses Perekrutan Pekerja Kerah Biru

Tidak dimungkiri, di industri perekrutan Glints dihadapkan sejumlah pesaing, baik dari dalam maupun luar Indonesia. Salah satu tren yang kami amati, model perekrutan juga mulai tersegmentasi. Misalnya untuk talenta teknis (developer, data scientist, designer dll) saat ini ada platform khusus yang menawarkan talent pool terkurasi. Bahkan beberapa dari mereka juga menghadirkan supply melalui rangkaian program seperti bootcamp.

Kendati demikian Steve cukup percaya diri untuk bisa beradu dalam peta persaingan ini. Ia mengatakan, Glints punya proposisi nilai yang kuat --- mengklaim sebagai satu-satunya pemain di pasar yang fokus membangun ekosistem talenta secara menyeluruh.

"Kami juga memiliki salah satu talent pool terbesar untuk talenta teknologi di Indonesia. Artinya, fokus kami melampaui pencocokan pekerjaan tradisional dan berupaya mendukung para profesional saat mereka maju dalam karier melalui peningkatan keterampilan dan komunitas. Dan bagi pemberi kerja yang membantu mereka menemukan talenta yang tepat di mana saja," ujar Steve.

Ia melanjutkan, "Untuk pemberi kerja, kami melihat pergeseran, lebih banyak keterbukaan terhadap kerja jarak jauh. Selain itu, kami melihat minat yang meningkat dari pengusaha di luar Indonesia yang mencari talenta teknologi lokal seperti di Batam."

Also Read:

[Video] Dukungan Glints Tingkatkan "Skill" Talenta Digital

Secara keseluruhan, layanan rekrutmen kerja remote lintas negara Glints tumbuh 2x lipat, seiring besarnya minat pengusaha secara global untuk merekrut karyawan berbakat di Asia Tenggara. Faktanya, peluang kerja secara remote di platform Glints juga telah meningkat lebih dari 10x lipat dari tahun ke tahun. Di antaranya, pemberi kerja mencari talenta di luar negara mereka atau peluang kerja cross-border juga meningkat lebih dari 3x dari tahun ke tahun.

Application Information Will Show Up Here
Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter
Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again